GENG BUDAK SEKOLAH

SELAMAT DATANG KE GENG BUDAK SEKOLAH
 
HomeHome  CalendarCalendar  FAQFAQ  SearchSearch  MemberlistMemberlist  UsergroupsUsergroups  RegisterRegister  Log inLog in  

Share | 
 

 ...HADIAH HARIJADI...

View previous topic View next topic Go down 
AuthorMessage
Admin
Admin


Posts : 192
Join date : 02/12/2010
Age : 21
Location : ...TAMPOI,JAY BEE...

PostSubject: ...HADIAH HARIJADI...   Fri Dec 03, 2010 10:58 am

Majlis hari jadi Maria disambut dengan begitu meriah sekali. Ramai
sanak-saudara dan rakan taulan hadir meraikan sambutan hari jadi Maria yang
ke-21 tahun. Maria berasa cukup gembira memandangkan sambutan hari jadinya
kali ini lebih meriah jika dibandingkan dengan majlis hari jadinya sebelum
ini.

Malam itu banyak hadiah yang diterimanya daripada sanak saudara dan
rakan-rakan sekuliahnya. Hampir separuh malam Maria membuka hadiah-hadiah
tersebut. Namun, dalam banyak-banyak hadiah, Maria paling tertarik dengan
sebuah kotak berbentuk empat segi yang dihiasi reben berwarna merah jambu.
Pembalut kotak itu juga berwarna merah jambu.

"Wah menarik sekali kotak yang berwarna merah jambu itu. Apa agaknya isi di
dalam kotak itu. Tentu isinya barang yang istimewa dan mahal," bisik hati
Maria. Maria seakan tidak sabar hendak membuka bungkusan itu. Hatinya
meronta-ronta ingin mengetahui apakah isi di dalam kotak comel itu. Maria
membuka kotak itu dengan penuh hati-hati untuk mengelakkan pembalutnya
daripada terkoyak kerana Maria ingin menyimpan pembalut hadiah itu sebagai
kenang-kenangan.

"Banyak pula pembalut hadiah ini. Lepas satu, satu. Hai..., nampaknya
pengirim hadiah ini betul-betul hendak mengenakan aku agaknya. Apalah
agaknya hadiah kat dalam ni," rungut Maria seakan putus asa untuk membuka
balutan hadiah itu.

Akhirnya berjaya juga Maria membuka balutan yang penghabisan. Alangkah
gembiranya Maria bila mendapati kotak kecil itu berisi anak patung beruang
berwarna coklat, berbulu gebu. Pada bahagian luar kotak hadiah itu terdapat
beberapa setem dari luar negara. Namun Maria masih tidak berpuas hati kerana
tidak dapat mengetahui siapakah pengirimnya.

"Mahal anak patung ni. Nampak macam dibeli dari luar negara. Siapakah
agaknya yang sudi memberi aku hadiah semahal ini. Setahu aku, aku tak ada
kawan yang belajar atau tinggal di luar negara. Hmmm..... walau apapun,
hadiah ini memang cantik. Kalau ada peluang aku teringin nak jumpa dengan
pengirim hadiah ini," bisik hati Maria.

Anak patung beruang itu menjadi kesayangan Maria. Dia langsung tidak memberi
peluang orang lain menyentuh anak patung itu. Takut rosak katanya.
Hadiah-hadiah lain, langsung tidak dipedulikannya. Bagaimanapun, sejak
mendapat hadiah tersebut, Maria selalu mengalami mimpi yang pelik-pelik.
Adakalanya Maria bermimpi anak patung beruang itu bercakap-cakap dengannya
dan yang lebih mengerikan anak patung beruang itu mencekik lehernya. Tidur
Maria sering diganggu dengan mimpi-mimpi itu. Maria semakin rungsing. Dia
takut anak patung yang dikirimkan oleh pengirim yang tidak tahu asal usulnya
itu mempunyai misteri yang tersendiri. Maria cuba mengadu pada ibu bapanya
namun mereka tidak percaya kerana menganggap itu cuma mainan perasaan Maria
sahaja ataupun mungkin Maria terbawa-bawa cerita seram yang menjadi
kegemarannya.

"Kenapa semua orang tak percaya dengan cerita aku. Aku dah tak tahan dah.
Aku pasti, mesti ada cerita di sebalik anak patung ini. Aku akan siasat,"
bisik hati Maria.

Dari hari ke hari, Maria semakin tertekan. Setiap malam, Maria akan
terdengar suara-suara halus menjerit dan melolong kesakitan dan yang paling
menakutkan, mata anak patung beruang itu mengeluarkan cahaya berwarna merah.

Oleh kerana terlalu takut, keesokan harinya Maria telah membuang anak patung
itu. Maria tidak sanggup menyimpan anak patung berpuaka itu. Dia bimbang
jika dia terus menyimpan anak patung itu, banyak perkara buruk yang akan
menimpanya.

"Kalau aku buang anak patung ini, tentu aku tidak mengalami mimpi-mimpi
ngeri dan sudah pasti aku dapat tidur lena. Sayang, anak patung ini cantik,
tapi berpuaka," kata Maria dengan berat hati sebelum membuang anak patung
itu. Sebenarnya dia berat hati hendak membuang anak patung itu tapi akan
daya, Maria takut hendak menyimpan anak patung itu.

Rupa-rupanya sangkaan Maria meleset. Malam itu Maria diganggu lagi oleh anak
patung beruang itu. Maria berasa hairan kerana tiba-tiba sahaja anak patung
itu ada di atas katil di sebelahnya. Kebetulan pada malam itu Maria hanya
tinggal seorang kerana ibu bapanya bertugas di luar daerah. Tinggal seorang
di rumah adalah perkara biasa buat Maria. Dia tidak ada adik beradik lain
kerana dia merupakan anak tunggal. Jadi apabila ibu bapanya bertugas di luar
daerah, terpaksalah Maria tinggal seorang diri.

Mata anak patung beruang itu bernyala-nyala. Tiba-tiba anak patung itu
terbang ke leher Maria yang cuba menghisap darah di lehernya. Maria menjerit
ketakutan. Semakin kuat Maria meronta-ronta, semakin kuat anak patung
beruang itu cuba untuk menggigit leher Maria.

Maria menjerit sekuat hati. Dengan tenaga yang ada, Maria cuba melepaskan
diri. Dengan nafas yang tersekat-sekat, Maria cuba membaca ayat kursi dan
apa sahaja ayat-ayat Al-Quran yang terlintas di kepalanya. Maria semakin
lemah. Dia tidak mampu melawan kudrat anak patung beruang berpuaka itu yang
ternyata memiliki kekuatan yang luar biasa. Maria pasrah kepada Allah
tentang nasib yang bakal menimpa dirinya.

Setelah hampir 10 minit bergelut dengan anak patung beruang yang berpuaka
itu, Maria melaungkan azan sekuat-kuat hatinya. Dengan tidak semena-mena
anak patung itu jatuh ke lantai. Bau hangit dan terbakar mula 'menguasai'
ruang di dalam bilik Maria. Maria cuba bangun untuk melihat anak patung
berpuaka itu. Dilihatnya, anak patung itu terbakar dan hampir rentung.
Sesekali terbau bau hanyir darah yang datang dari anak patung itu.

Maria mengucap kesyukuran kerana terlepas dari bala itu. Terdapat kesan
lebam di leher Maria.

Keesokan harinya, Maria telah berjumpa dengan seorang bomoh yang agak
terkenal di hujung kampungnya. Menurut bomoh itu, anak patung itu adalah
jelmaan roh seorang kanak-kanak perempuan yang telah meninggal dunia kerana
didera oleh ibu tirinya. Roh itu telah meresap ke dalam anak patung beruang
tersebut untuk membalas dendam. Sesiapa sahaja yang memiliki anak patung itu
pasti akan diganggu. Nasib baiklah Maria terselamat.

Menurut bomoh itu lagi, anak patung ini telah banyak 'bertukar tangan'.
Pemilik anak patung sebelum ini sengaja mengirimkan anak patung itu kepada
Maria dengan harapan Maria akan menerima nasib sama seperti mangsa-mangsa
sebelum ini. Pengirim itu sebenarnya adalah rakan baik Maria sewaktu di
sekolah menengah dan sengaja ingin menganiayai Maria. Bomoh itu menasihatkan
Maria agar melupakan peristiwa itu. Anggaplah kejadian itu sebagai
pengajaran dalam hidupnya. Nasihatnya lagi agar Maria sentiasa berhati-hati
dengan setiap pemberian daripada orang yang tidak dikenali. Tidak semua
pemberian itu ikhlas. Ada juga yang bermotif jahat. Oleh itu sentiasalah
berwaspada.

Back to top Go down
View user profile http://budaksekolah.forumms.net
 
...HADIAH HARIJADI...
View previous topic View next topic Back to top 
Page 1 of 1

Permissions in this forum:You cannot reply to topics in this forum
GENG BUDAK SEKOLAH :: ...MISTERI GHOST...-
Jump to: